WARTA 24 PAPUA BARAT

Daftar Gratis!

Ketikan alamat email anda. Gratis!

Delivered by FeedBurner

PT Bintang Angkasa Berjaya Bangun Pembangkit Listrik EBT di Papua

Posted by On 21.53

PT Bintang Angkasa Berjaya Bangun Pembangkit Listrik EBT di Papua

Kerjasama Listrik Bio-Massa

Kerjasama Listrik Bio-Massa (Foto: Dok.istimewa)
Perusahaan nasional PT Bintang Angkasa Berjaya bekerja sama dengan A-Wing Group Jepang, untuk pengembangan listrik dari energi baru dan terbarukan (EBT) di Papua. Dalam kerja sama itu, A-Wing menanamkan modal awal sebesar Rp 300 miliar.Penandatanganan nota kesepahaman tersebut, dilakukan oleh Chairman A-Wing Group, Hirohide Nakamura dengan Direktur Utama PT Bintang Angkasa Berjaya, Fikar Rizky Mohamad. Kerja sama ini juga melibatkan PT Syarfi Teknologi Finansial, perusahaan layanan berbasis syariah.Presiden Direktur A-Wing Group Indonesia, Ananda Setiyo Ivvanto, yang hadir dalam penandatanganan nota kesepahaman tersebut menyatakan, pembangunan pemba ngkit listrik EBTK itu untuk menerangi 2.500 desa di Papua. “Setiap desa dibangun satu pembangkit yang berasal dari biomassa, limbah organik yang ada di desa setempat,” ujar Ivvanto seperti dikutip dari pernyataan tertulis yang diterima kumparan (kumparan.com), Kamis (1/3).Dari kerja sama ini, juga akan dikembangkan pembangkit listrik dari energi surya, energi air, dan angin. “Saya percaya dengan segera kita dapat meujudkan impian ini,” ujar Nakamura.

Kerjasama Listrik Bio-Massa

Kerjasama Listrik Bio-Massa (Foto: Dok.istimewa)
Adapun desa-desa yang akan menjadi garapan investasi kelistrikan ini, tersebar di Papua Barat. Yakni di Kabupaten Kaimana, Teluk Wondama, Teluk Bintuni, Manokwari, Sorong Selatan, Sorong, Tambrauw, Manokwari Selatan, dan Pegunungan Arfak.

Baca Juga :

    Kincir Angin PLTB Sidrap Mampu Melistriki 67 Ribu Rumah
  • Kincir Angin PLTB Sidrap Bakal Ditambah 50 MW
  • Video: RI Punya Pembangkit Listrik Tenaga Angin Terbesar di ASEAN
Sementara itu Fikar menilai kerja sama investasi ini tidak saja bermanfaat bagi kedua pihak, tetapi juga bagi bangsa Indonesia. “Itu merupakan pemulaan yang Insya Allah bermanfaat bagi sebanyak-banyak orang,” ujarnya.Dalam hitungannya, untuk setiap desa diperlukan 1 pembangkit listrik dengan kapasitas 500 kw. Untuk itu diperlukan investasi USD 1,5 juta. Sehingga keseluruhan dana yang diperlukan untuk 2.500 desa adalah USD 3,75 miliar.Sumber: Google News | Warta 24 Teluk Wondama

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »